SANAD DAN SYAIKH

Pentingkah sanad dan syaikh itu?

كل من يطلب العلوم وحيدا # دون شيخ فانه في ضلال

ليس في الكتب و الدفاتر علم # انما العلم في صدور الرجال

Sanad dan syaikh/syekh adalah hal yang terpenting dalam kita mengkaji agama Allah ini. Rasulullah sering mengingatkan kepada kita pentingnya kedua hal tersebut. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibn Sirin, dikatakan “Undhuru ‘amman ta’khudzu dinakum”. Artinya lihatlah dari siapa kau ambil agamamu. Dan dalam hadis yang lain mengatakan, “Sanad adalah sebagian dari agama.”

 

Bertolak dari kedua hadis tersebut jelaslah bagaimana pentingnya sanad didalam agama ini. Hal ini karena adanya pemahaman khusus dalam mempelajari nas-nas samawi yang telah dititipkan oleh Allah ke dalam hati baginda Muhammad. Dan kemudian turun temurun ke dada para rijal Allah.

Syekh Faidli.rhm (seorang ulama dari Irak) ketika menafsirkan ayat Dan telah mengutus (Allah) seorang rosul diantara mereka, kemudian membacakan (rosul) kepada mereka ayat-ayat NYA serta mengajarkan kitab suci dan hikmah (hadis) dan menyucikan (tazkiyah) mereka.. Beliau mengatakan bahwa makna tazkiyah disini bukan melalui quran atau hadis seperti apa yang dipahami sebagian orang. Tetapi maknanya adalah suatu hal (keadaan) maknawi yang bersumber dari hati baginda Muhammad kemudian dititipkan ke dalam hati para auliya’ dan ulama-Nya.

 

Tafsir ini ber-istidlal dari sebuah hadis yang sering kita dengar yaitu hadits tentang seorang pemuda yang sangat menyukai perzinaan. Kemudian Rasulullah mengajak pemuda tersebut untuk berfikir secara rasional. Yaitu dengan mengatakan, “Bagaimana jika perzinaan tersebut dilakukan kepada ibumu, saudara perempuanmu, dan seterusnya.”

 

Tapi masih saja si pemuda merasa tidak puas dengan jawaban tersebut. Kemudian Rasulullah meletakkan telapak tangannya di dadanya. Berkatalah si pemuda, “Demi Allah sebelum ini tiada suatu hal yang lebih aku cintai di dunia ini seperti zina, tetapi setelah Rasulullah meletakkan tangannya ke dadaku, maka tiada hal yang paling kubenci di dunia ini seperti perbuatan zina.”

 

Dari sini bisa kita ambil kesimpulan bahwa hal maknawi itulah yang harus dimiliki oleh seorang syekh atau ulama. Tentunya itu akan didapati melalui para ulama dan syekh yang mempunyai silsilah atau hubungan sanad yang menyambung kepada Rosulullah.

 

Begitu juga hal dhohir tentang pemahaman nusus yang bersumber dari Rosulullah SAW. Seperti suatu hadis yang yang mengatakan, “Barang siapa memakan daging onta harap berwudlu’!” Jika kita lihat secara dhohir, jelas bahwa makan daging onta adalah hal yang membatalkan wudlu’. Itu apabila kita memahaminya secara dhohir begitu saja. Padahal kalau kita tanyakan kepada para ulama’ yang mempunyai sanad talaqqi (dari syekh ke syekh), karena belajar dengan ilmu yang benar tentang periwayatan hadist, ilmu musthala’ah hadist. niscaya mereka akan mengatakan bahwa memakan daging onta tidak membatalkan wudlu’.

 

Mengenai hadis di atas, haruslah kita pahami terlebih dahulu asbabul wurud-nya (sebabnya keluar hadist). Yaitu ketika seorang sahabat akan sholat bersama Rasulullah, lalu ia lupa kalau wudlu’nya telah batal karena keluar angin. Nabi mengingatkanya dengan cara yang halus (sindiran) supaya ia tidak malu di hadapan orang lain. Yaitu dengan menyebut hadis tersebut karena kebetulan ia telah makan daging onta.

 

Imam Abdullah bin Alwi Al haddad dalam qosidahnya berkata :

و لا بد من شيخ تسير بسيره # الى الله من أهل النفوس الزكية

“Dan wajib atasmu untuk mengikuti seorang syekh dalam berjalan menuju ridho Allah dari golongan yang suci hatinya.”

 

Maka tak akan mungkin kita bisa mempelajari agama Allah ini dengan baik dan benar, kalau hanya bertumpu kepada kitab atau sembarangan dengan menghadiri pengajian, tanpa adanya guru atau syekh yang membimbing kita sesuai sanad silsilah ijazah keilmuan yang dimiliki. Sebagaimana dikatakan oleh seorang ulama, “Barang siapa yang guru/syeikhnya kitab, niscaya kesalahannya akan lebih banyak dari pada kebenarannya.”

 

Dan kita tak perlu kuatir atas keberadaan mereka di bumi ini karena Rosulullah SAW dalam sebuah hadisnya menegaskan “Akan senantiasa ada kelompok dari umatku yang selalu memegang kebenaran.“ Tiada lain yaitu mereka para ulama dan auliya’ yang mempunyai hubungan erat kepada Allah dan Rosul-Nya.

 

Hal ini paling menonjol ada pada keturunan Ahl Bayt Nabi, Bani ‘Alawi, yaitu suatu sanad yang disebut dengan silsilah dzahabiyah (rantai emas). Artinya sanad yang bersambung dari seorang quthub ke quthub sampai kepada Rosulullah, atau dari wali ke wali sampai ke sayyidul awliya’ SAW.  Yang diperkuat juga dengan hubungan nasabnya, silsilah hubungan darah yang memang keturunan Baginda Nabi SAW.

 

Sanad ini tak akan pernah terputus sampai datangnya Imam Mahdi nanti. Sebagaimana yang telah dikatakan oleh Imam Haddad, “Akan selalu tumbuh dipara anak cucu Rasulullah dari bani ‘alawi para pemegang tongkat estafet ajaran dan misi datuknya yaitu Rosulullah SAW.” Beliau dalam qoshidahnya mengatakan :

نيت النبوة و الفتوة و الهدى # و العلم في الماضى و في المتوقع

Semoga kita digolongkan oleh Allah dari golongan tersebut dan tak dipisahkan baik di dunia ataupun di akherat nanti.

Sebagaimana dikatakan oleh Al habib Ali Alhabsyi “wa laa nakhluf ma’a man kholaf” ….Amin

 

 

Waminallahi at taufik hidayah wal inayah, wa bihurmati Habib wa bihurmati Al-Fatihah !!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: