MENGAPA KITA BER-THORIQOH

Sebagai orang Islam, kita meyakini bahwa kita harus melalui tahap iman, Islam, dan ihsan. Setelah kita beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, sebagaimana kita ucapkan dalam syahadat kita aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah Rasulullah kita juga beriman kepada para malaikat, kepada para rasul dan nabi, kepada hari kiamat, dan beriman terhadap takdir.

Sebagai orang Islam, kita juga harus mengetahui serta mengerjakan syariah, seperti shalat, puasa, zakat, dan haji; juga mengikuti apa yang diperintahkan Allah SWT serta menghindari apa yang dilarang­Nya. Kalau kita shalat, kita harus mengikuti rukun dan syaratnya. Seperti wudhu, pakaian yang bersih, menghadap kiblat, dan melakukan semua rukun dan syarat shalat lainnya.

Kewajiban itu, kalau sudah dikerjakan, urusannya sudah selesai. Kewajiban shalat­nya, misalnya, sudah ditunaikan. Namun tim­bul pertanyaan: Untuk apa shalat itu?

Kita mendapatkan jawabannya dalam ta­rekat. Sebab tarekat itu menyingkap makrifat di balik ibadah syariat. Contohnya pengetahuan di balik ibadah shalat, atau lebih luas lagi pengetahuan di balik syariat Islam.

Seharusnya, orang yang ingin bertarekat, sudah mafhum dalam hal syariat. Kalau sudah mengetahui syariat dengan baik, jalan selanjutnya baru tarekat. Dalam perjalanan waktu dia mempelajari syariat, bisa saja muncul pertanyaan: Mengapa kita harus shalat, puasa, dan lainnya? Dia ingin menge­tahui apa yang ada di balik ibadah yang dia lakukan.

Saat seseorang sudah perlu kepada haki­kat dan makrifat, yaitu pengetahuan di balik syariat Islam, saat itulah dia masuk tarekat. Dan kalau pengetahuan itu dianggap wajib diperolehnya, dia juga wajib memasuki ta­rekat. Jadi, tarekat sebenarnya bukan se­kadar orang membaca wirid, tetapi yang lebih panting adalah mendapatkan penge­tahuan terhadap ibadah-ibadah yang kita lakukan. Wirid dan lainnya sekadar latihan dan ketekunan, supaya lebih dekat ke­pada Allah, Dzat Yang Memberikan Penge­tahuan Makrifat kepada manusia.

Manusia harus menyadari atau menge­tahui secara mendasar bahwa dia adalah makhluk (yang diciptakan) oleh Khaliq (Pen­cipta, Allah). Hubungannya dengan pertanyaan: Mengapa kita melakukan shalat? Karena, selain itu sebagai perintah Allah, dalam shalat itu kita mengetahui (makrifat) bahwa diri kita makhluk. Sudah menjadi ke­wajiban seorang makhluk menyembah, mengabdi, dan tunduk kepada Pencipta­nya.

Inti shalat adalah doa. Jadi, orang yang berdoa kepada Allah, menyadari bahwa dirinya makhluk, yang lemah dan butuh per­tolongan serta lindungan dari Allah, sebagai Dzat Yang Maha Memberi Pertolongan dan Perlindungan.

Hanya saja, manusia memiliki sifat lupa (ghaflah). Maka shalat dan ibadah lainnya, seperti wirid dan dzikir, serta latihan lainnya, bertujuan untuk terus mengingatkan kepada manusia akan hakikat dirinya, sebagal makh­luk, yang diciptakan oleh Khaliq. Dengan be­gitu, semua ibadah yang dilakukan akan dilaksanakan dengan ikhlas, sebab semua lillahi ta’ala, hanya untuk Allah Ta’ala. Bukan karena alasan untuk harta benda, kekuasa­an, atau kepentingan duniawi lainnya.

Habib Luthfi bin Ali bin Hasyim bin Yahya, (Pekalongan)

Ra’is Am Idarah ‘aliyyah Jam’iyyah Ahlith Thariqah Al-Mu’tabarah an-Nahdliyyah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: